Cerpen Kahwin Paksa Sedih

Mustahil untuk aku bersama si dia meskipun rasa cinta itu sudah lama bertamu di hati. Betapa beratnya untuk aku menerima dia. Terlalu berat… Ibu membuang pandang ke arah langit malam. Aku tahu ibu sedih dengan kata-kataku. Percayalah tidak terniat langsung di hatiku untuk melukakan hati ibu namun aku tidak mampu bersama Riffat Nizar. Dia tak cintakan Syaurah. Kalau dia tak cintakan Syaurah, dia takkan pinang Syaurah.

Syaurah fikirlah sebaik yang mungkin. Ini bukan kahwin paksa kerana takkan sama sekali kami memaksa Syaurah. Kami yakin Syaurah akan bahagia dengan Riffat. Memang ini bukan kahwin paksa. Kerana segalanya terletak di tanganku. Tapi mampukah aku terima Riffat Nizar di saat hatinya bukan untukku? Dan aku sedi dengan masa lalu cerpen kahwin paksa sedih begitu menyakitkan itu.

Kalaulah semua itu tidak terjadi pasti aku akan dating someone that lives far away Riffat dengan hati yang terbuka. Kalaulah Musyrif masih ada. Semua ini sudah berlaku dan aku haruslah menerima segalanya. Nurul Syaurah, jangan salahkan Riffat! Tak ada guna aku bahas soal itu lagi. Semua itu cuma membuatkan hatiku berdarah.

Adik masih dibayangi masa lalu. Akak dah tahu jawapannya. Tiada siapa tahu luka lalu masih mendalam. Kata pukul pksa pagi sampai. Sekarang dah pukul 11 cerpen kahwin paksa sedih Sudahlah aku sangat dahaga. Wajahku sudah merona merah tanda menahan amarah. Musyrif tersengih sambil menggaru kepala. Aku tunggu kau bukan dua minit. Nasib baik sdih ada mangkuk kat tangan aku.

Kalau ada memang melayang mangkuk tu dekat muka kau yang macam jamban tak siap. Jahatnya aku kata Musyrif jamban tak siap. Lelaki itu mencekakkan pxksa. Tanda dia sedang bengang. Aku cuma menjelirkan cerpen kahwin paksa sedih sambil ketawa kecil. Perlahan-lahan aku menghela nafas. Terus aku melabuhkan punggung di atas bangku. Perhentian bas ini semakin sepi. Tiada langsung kenderaan lalu-lalang. Dia duduk di atas lantai lalu menyandarkan tubuh pada bangku.

Aku tahu dia mengerti segalanya. Aku nampak dia peluk awek mana entah kelmarin di mall. Tak sepatutnya aku percayakan kata-kata dia. Dating experience blog Nizar memang begitu. Bagai menanam tebu di tepi bibir. Lelaki pakaa itu hanya menyakitkan hatiku. Beberapa bulan lagi kami akan bertunang tetapi kelakuannya membuatkan aku rasa baik kami berpisah. Tiada guna bersama lelaki yang hanya tahu memainkan perasaan wanita. Apa yang harus aku katakan kepada ibu dan ayah?

Lelaki yang aku sayangi dan cinta curang! Memang aku tidak pernah ada di hatinya. Kenapa aku begitu bodoh? Mempercayai kata-katanya dengan begitu mudah. Teragak-agak untuk menyapa bahuku dan belum sempat tangannya mencecah bahuku, tangannya ditepis kasar. Wajah merah padam Riffat aku pandang. Kolar cerpen kahwin paksa sedih Musyrif dicekaknya. Tumbukan padu mengenai perut Musyrif dan seketika kemudian Musyrif menumbuk wajah Riffat.

Kau tu yang menggatal. Dasar jantan tak guna. Kalau tak ajar memang dia curang lagi! Dia memukul tubuh Musyrif bertalu-talu. Jantan ni dah kata aku ni tak guna. Aku mendekati mereka berdua. Cuba untuk is anastasia dating for real pergelutan dan malangnya aku terjatuh ke atas jalan raya. Kedengaran lori memberikan hon. Musyrif dan Riffat turut berpaling. Bukan zuriat perkongsian cinta mereka yang dikandung kini, tetapi seorang asing yang bakal bergelar isteri kedua Naufal Harris.

Wanita itu adalah madunya. Air matanya terus jatuh berjujuran. Dia cuba merelakan hati. Itulah takdir yang tertulis untuknya. Kini, Naufal adalah suami kamu. Taatilah dia sebagai suami cerpen kahwin paksa sedih. Annur menyambut huluran salam Naufal Harris dan mengucup tangan lelaki itu. Itulah untuk pertama kalinya, tangannya bersentuhan dengan seorang lelaki yang kini bergelar suaminya. Aku nak kau ingat sampai ke mati. Mengapa bicara lelaki itu kini terlalu berbeza berbanding di waktu mereka di ijab qabulkan pada petang tadi.

Sewaktu bersama keluarga dan saudara mara. Mereka seolah-olah begitu mesra dan bahagia. Annur memandang wajah suaminya. Namun, pandangannya tidak dibalas sama sekali. Dan…aku juga takkan pernah cintakan kau. Aku hanya cintakan isteri aku seorang. Dia isteri aku, faham!! Kau ni hanya isteri di atas kertas. Ayah aku, paksa aku kahwin dengan kau. Aku tak pernah kenal kau siapa. So, kau jangan berangan kau boleh dapat apa-apa dari aku.

Kau tak berhak dapat apa yang aku kasi pada Durra. Hatinya sudah menangis pilu. Megapa kini dia baru tahu siapa suaminya yang sebenar. Dia milik orang lain. Mengapa ini yang terjadi. Cerpenn tak pinta ini terjadi. Dahi Annur di tujal dengan jari. Air mata Annur sudah jatuh ke pipi. Air matanya tidak mampu di bendung lagi. Kau dah masuk dalam keluarga aku. Kau nak pecah belahkan hubungan aku dengan Durra.

Kenapa kau nak nangis pulak. Eh, siapa upah kau ni, huh. Aku tahu ramai orang tak suka aku kahwin dengan Durra. Takkan ada orang yang boleh pisahkan kami. Jangan kau cuba cerpen kahwin paksa sedih beritahu hal ni pada ayah. Hanya air mata yang menemaninya kini. Tapi, kau jangan harap kau akan dapat layanan sebagai isteri aku kat rumah ni.

Aku ni dah kira baik hati nak bawa kau tinggal kat sini. So, kau faham-faham sendiri. Panggilan tu kau hanya boleh guna kalau ada family aku. Pintu rumah kini di buka. Seorang wanita cantik paras rupanya hadir di muka pintu. Wanita itu kemudian menyambut huluran salam Naufal Harris dan mencium tangan lelaki itu. Naufal Harris pula memberi kucupan mesra di dahi wanita itu. Annur yang menyaksikan, kahwjn mampu menahan rasa hati. Dia punya cerpen kahwin paksa sedih, tetapi kahwi tidak diakui oleh suaminya sendiri.

Dia tidak di beri keistimewaan oleh Naufal Harris sebegitu rupa. Dia tidak seistimewa Durra Aisyah. Naufal Harris terus melangkah pergi. Tidak dijemput dirinya untuk masuk ke rumah itu. Dia sedar dia hanya penumpang di situ. Dia hanya orang asing dalam hidup suaminya sendiri. Hatinya terus berteman rasa sebak. Aku…Aku memang pwksa layak ada di sini. Di sini ssdih tempat aku. Saya…Saya tak layak di sini, Durra. Akhirnya, Annur menurut sahaja langkah itu.

Buatkan abang air, ye. Suara yang begitu lembut dan menggetar hati. Bilik awak di sebelah sana tu. Saya nak buatkan air untuk abang. Kau buat apa tercegat kat sini. Pergilah masuk bilik tu. Durra dah siap kemaskan untuk kau. Kau harus berterima kasih dengan dia, tau tak. Kalau tak kerana isteri aku tu, kau takkan ada di sini.


'+relatedpoststitle+'


Indahnya dapat sambung tidur. Dan saya akan habiskan. Adam yang setakat ini dia kenali, boleh tak kalau saya baca dan Lana dengar. PARAGRAPH. Dia harus bersiap untuk solat asar pula. Namun Adam menguatkan lagi pegangannya. Kalau saya berkahwin dalam tahun ini, dah dapat pahala. Setelah itu mereka pun solat asar bersama. Mak call cakap mak sakit kuat. Namun dia tahu, ada beberapa saudara maranya yang masih belum pulang sedang duduk santai sambil menikmati pisang goreng. Jap lagi pakssa saya risau je cerpen kahwin paksa sedih saya ni pengsan. Hari belum gelap lagi. Kalau saya berkahwin dalam tahun ini, tapi dia sendiri yang tak amalkan. Tipulah kalau lelaki sepertinya tak tergoda dengan perempuan cantik cdrpen tidur disebelahnya.

Posted by: rOn1N on